Sang Pialang - Setelah mengamati serta membaca referensi mengenai investasi pada bursa saham, maka bisa ditarik kesimpulan bahwa saat ini IHSG sedang mengalami penurunan kembali. Akibat dari menurunya pergerakan bursa tersebut, apakah anda mengalami kerugian lagi? Bisakah Anda mencapai target keuntungan investasi yang telah Anda tetapkan? Investor sering gagal meraih target keuntungan investasi, lalu menyalahkan kondisi bursa yang jelek. Tetapi, seberapa besarkah target keuntungan yang sesungguhnya bisa Anda peroleh dari bursa saham?

IHSGKetika sahabat saya sedang mengalami keuntungan dari investasi nya, jarang sekali saya mendengar sahabat saya tersebut komplain. Yang ada malah kata-kata seperti ini, “Wah saya mah dapat bunga 10% setahun tidak cukup”. Kalau 10% setahun tidak cukup bagaimana dengan 15% ataupun 20% per-tahun? Banyak orang yang tetap merasakan hasil investasi atau bunga sebesar angka-angka diatas tersebut tetap tidak cukup bagi mereka. 

Angka double digit tersebut tentu saja lebih kecil apabila dibandingkan dengan kenaikan harga saham-saham tertentu, seperti saham pertambangan dari salah satu dari grup besar yang pernah naik tinggi dan kemudian menukik tajam kebawah juga, atau saham perusahaan telekomunikasi milik negara dan saham perusahaan consumer goods yang dalam jangka panjang bisa memberikan hasil investasi sampai ratusan persen seperti yang diberitakan oleh banyak media (tapi pada saat turun jarang ada yang menulis tentang saham tersebut). Kenaikan yang gila-gilaan ini bisa jadi merupakan alasan mengapa seorang investor tidak akan pernah puas dengan hasil investasi yang “hanya” 15-20% per-tahun.

Apabila kita review kembali, rata-rata hasil investasi pada Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG), sejak tahun 1988 hingga tahun 2006 (18 tahun), ialah hampir mencapai 30% per-tahun. Sengaja disini saya tidak mengikutsertakan kenaikan yang terjadi pada tahun 2007, karena sangat signifikan sekali dan terkesan “bubble”. Sedangkan pada  tahun 2008, kondisi pasar dunia sedang dilanda kelesuan yang disebabkan dengan adanya Global Crisis sehingga menyebabkan harga-harga saham rontok sebelum kembali lagi ke posisi semula pada tahun 2009 sampai awal tahun 2011 kemarin.

Oleh karena itu, saya dapat memberikan kesimpulan bahwa rata-rata hasil investasi yang dapat kita harapkan dari bursa di Indonesia (IHSG), adalah disekitar 25% per-tahun, meskipun hasil riilnya bisa jadi lebih tinggi dari itu. Angka-angka tersebut terlihat sangat fantastis, akan tetapi tidak banyak investor yang mampu mempertahankan hasil investasi rata-rata mereka diatas 20% di Indonesia, dan apabila diluar negeri 25%. 

Salah satu contoh diluar negeri seperti yang terdapat di Amerika Serikat, seorang investor kawakan dan guru bagi banyak para investor lain dibursa dan salah satu top 10 orang kaya didunia yaitu Warren Buffet hanya “mampu” mendapatkan hasil investasi rata-rata untuk portfolio perusahaannya, Berkshire Hathaway sebesar 23% per-tahun sejak tahun 1965. Nah, pertanyaannya adalah apabila seorang guru investasi hanya bisa mendapatkan hasil sebesar itu, maka bagaimana dengan kita yang hanya investor rata-rata. Dengan kata lain: Jangan banyak berkhayal. Sesuaikan target keuntungan sesuai dengan kemampuan Anda.

Baca Juga Artikel Terkini : 

Get Adobe Flash player

Mitra Broker Sang Pialang

 

 

 

Forexmart

 

 

 

Live Currency


The Forex Quotes are powered by Investing.com.

Sosial Media

 

 

Pengunjung

Flag Counter
DMCA.com Protection Status ||

f t g