Sang Pialang - Menjelang referendum Inggris yang menentukan keanggotaannya di Uni Eropa hari Kamis (23/Juni) ini, berbagai spekulasi tentang mata uang merebak dan prediksi-prediksi dari lembaga-lembaga keuangan terkemuka dunia mulai marak dipublikasikan. Setelah Goldman Sachs, kali ini prediksi juga diluncurkan oleh Deutsche Bank.

deutsche_bank
Menurut George Saravelos, Ahli Strategi dari Deutsche Bank yang dikutip oleh eFXnews, ada 6 alasan mengapa EUR/USD tidak akan jeblok jika Inggris exit dari Uni Eropa (Brexit), di antaranya:

  1. Brexit akan menyingkirkan kemungkinan kenaikan suku bunga The Fed di bulan Juli. Imbal hasil obligasi AS akan jatuh. Di sisi lain, pihak Deutsche Bank telah memperkirakan bahwa ECB akan menyikapi hal itu dengan memotong suku bunga deposit sebanyak 15 basis poin namun sepertinya tidak akan bisa lebih dari angka itu, mengingat Draghi telah mengungkapkan pada bulan Maret lalu bahwa ia tidak akan memotong suku bunga secara agresif lagi.
  2. Euro akan tampil prima dalam sentimen penghindaran risiko. Secara historis, orang-orang Eropa akan memulangkan aset-aset asingnya selama periode ketidakpastian. Sementara itu, korelasi antara pasar ekuitas dengan Euro yang seandainya nanti diperdagangkan lemah, terbilang negatif.
  3. Pasar mungkin tak hanya menilai kembali risiko politik "anti-establishment" di Eropa tetapi juga akan mempertimbangkan kondisi menjelang pemilu presiden AS bulan November mendatang.
  4. Sulit untuk mengidentifikasi sebuah likuiditas yang relevan dengan cepat atau mengidentifikasi credit event dalam sistem finansial yang menyebabkan tekanan sistemis di Zona Euro. Backstop likuiditas bank sentral sangat kuat dan pengumuman ke masyarakat sehari setelah referendum akan makin memperkuat hal itu.
  5. Jeda waktu dan pelaksanaan antara Brexit dengan event-event politik Uni Eropa lainnya cukup panjang dan tidak bisa dihitung. Tak ada referendum lain yang dijadwalkan di Eropa setelah ini. Apabila pemilu Spanyol hari Minggu besok tak meleset jauh dari ekspektasi, maka pasar akan berupaya dengan mengidentifikasi katalis untuk melanjutkan pemasangan harga.
  6. Dari pengalaman gapping menurun dalam reli EUR/USD saat referendum Grexit tahun lalu, maka untuk referendum Brexit ini, efek penurunan langsungnya akan lebih mudah untuk dididentifikasi.

Kesimpulannya, apapun hasil dari referendum Inggris nanti, Deutsche Bank tidak akan mengubah outlook EUR/USD jangka menengahnya. Faktir-faktor yang pada awalnya tampak membebani gerak EUR/USD nantinya akan berakhir dengan mendukung EUR/USD. Deutschebank tidak mengantisipasi penurunan lebih besar dari 2 persen di pair EUR/USD dalam putusan Brexit

 

Baca Juga : 

Cara Mudah Belajar Forex

Get Adobe Flash player

Mitra Broker Sang Pialang

 

 

 

Forexmart

 

 

 

Live Currency


The Forex Quotes are powered by Investing.com.

Sosial Media

 

 

Pengunjung

Flag Counter
DMCA.com Protection Status ||

f t g